Jumat, 22 Juli 2011

Kamu Anak Nomor Berapa? Ada Penjelasannya!

Share this article on :
Ciri Anak Berdasarkan Urutan Kelahiran

Menurut Roslina Verauli, MPsi., karakteristik anak bisa dilihat berdasarkan urutan kelahiran seperti yang disebutkan bapak psikologi individual, Alfred Adler.

S U L U N G

* Kerap terbebani dengan harapan atau keinginan orangtua. Anak pertama sangat penting bagi ego orangtua. Itu sebabnya, si sulung didorong untuk mencapai standar sangat tinggi sebagai representasi orangtua.

* Cenderung tertekan.

* Senang menjadi pusat perhatian. Perkembangan kepribadiannya lebih optimal saat ia memperoleh perhatian.

* Orangtua cenderung lebih memperhatikan dalam mendidik anak pertama.

* Anak pertama biasanya seorang high achiever (memiliki keinginan berprestasi tinggi).

Saat adik lahir, ia mempunyai tempat kehormatan bagi adik. Meski begitu, saat pusat perhatiannya terganggu oleh adik, ia bisa iri dan tidak aman.


* Cenderung diberi tanggung jawab oleh orangtua untuk menjaga adiknya.

* Belajar bertanggung jawab dan mandiri melalui kegiatan sehari-hari.

* Dapat diandalkan.

* Cenderung terikat pada aturan-aturan.

* Dominan, konservatif, dan otoriter.

* Mempunyai pemikiran yang tajam.

* Lebih sensitif.

* Banyak anak pertama yang mendapat posisi puncak seperti direktur atau CEO. Tak sedikit anak pertama yang merasa menderita karena tidak sukses.

Contoh : Dessy Ratnasari, Rafi Ahmad, Marchela Zalianty, Nikita Willy, Coky Sitohang

ANAK KEDUA ATAU TENGAH

* Cenderung lebih mandiri sehingga dapat membentuk karakternya sendiri. Misalnya, sang ibu menggendong adik dan bapak memegang kakak, ia tidak tahu harus bergantung pada siapa. Akhirnya ia menjadi anak yang lebih mandiri.

* Karena terabaikan, anak kedua atau tengah cenderung mempunyai motivasi tinggi, bisa dalam hal prestasi maupun sosialisasi.

* Cenderung lebih bebas dari harapan orangtua dan independen.

* Pandai melihat situasi.

* Aturan yang diterapkan lebih longgar. Anak kedua umurnnya diperbolehkan melakukan hal-hal tertentu dengan sedikit batasan.

* Berjiwa petualang. Suka berteman dan hidup berkelompok.

* Bebas mengekspresikan kepribadiannya yang unik.

* Cenderung lebih ekspresif. Berambisi untuk melampaui kakaknya, terlebih bila jarak usianya berdekatan.

* Walau cenderung suka melawan, anak kedua biasanya lebih mudah beradaptasi.

* Tidak rapi.

* Memiliki bakat seni.

* Cenderung sangat membutuhkan kasih sayang.

* Kerap kesulitan menggambarkan kepribadiannya.

* Cenderung merasa tidak disayang orangtua dan merasa tidak bisa lebih baik daripada kakaknya.

Contoh : Tukul Arwana, Britney Spears, Dewi Sandra, Olivia Zalianty

B U N G S U

* Tergolong anak yang sulit karena mempunyai kakak yang dijadikan model.

* Kerap merasa inferior (rendah diri), tidak sehebat kakak-kakaknya.

* Dalam pengasuhan kerap dibantu orang sekitar, sehingga tidak terlalu sadar dengan potensi dirinya.

* Cenderung dimanjakan dan kasih sayang banyak tercurah padanya. Lebih merasa aman.

* Cenderung tidak dewasa dan kurang bertanggung jawab.

* Biasanya paham bahwa mereka termasuk spesial.

* Dianggap sebagal “anak kecil” terus menerus.

* Aturan yang diberlakukan padanya lebih longgar.

* Hanya diberi sedikit tanggung jawab dalam keluarga.

* Umumnya tidak diberi banyak tugas, dan tak perlu mengasuh adik.

* Sedikitnya pengalaman dalam belajar bertanggung jawab membuat si bungsu menghindari tanggung jawab dan komitmen, terutama bila orangtua senang memperlakukannya sebagai “bayi”.

* Lebih spontan dan mempunyai jiwa yang lebih bebas.

* Banyak komedian dan pembawa acara merupakan anak tengah atau anak bungsu karena bebas mengembangkan kepribadian mereka yang unik.

Contoh : Titi Kamal, Melanie Putria, Shahnaz Haque, Carissa Putri


TAMBAHAN

Anak Kembar

Bisa seperti anak sulung atau bungsu, tergantung pada peran yang didapatnya: sebagai kakak atau sebagai adek. Anak kembar yang lahir lebih dahulu dalam proses kelahiran normal biasanya dianggap sebagai kakak, sementara yang lahir belakangan dianggap sebagai adek. Padahal , berdasarkan pada beberapa penelitian terhadap anak-anak kembar, posisi sulung atau bungsu pada anak kembar gak selalu tetap. Banyak penelitian psikologi yang menemukan fakta bahwa ketika umur anak kembar sudah sekitar 11 atau 12 tahun, peran mereka bisa bertukar satu sama lain. Jadi, yang lahir lebih dahulu akan memposisikan diri sebagai adek, dan sebaliknya yang belakangan malah seolah kakaknya. Ikatan batin diantaranya sangat tinggi. Cinta, kasih sayang, perhatian dan tanggung jawab mereka pada kembarannya jauh lebih besar dibandingkan pada anggota keluarga lain

Anak Tunggal

Anak tunggal umumnya manja jika masih memiliki orang tua. Umumnya anak tunggal mempunyai jiwa petualang (dalam arti yang luas) dan memiliki kepribadian yang mantap. Anak Tunggal gabungan sifat anak Sulung dan anak Bungsu. Hasil penelitian saya Anak Tunggal cenderung lebih suka kepada lawan jenis yang berwajah dan bersikap dewasa.

Jodoh : Anak tunggal menurut penelitian kurang cocok dengan anak tengah, akan banyak konflik terjadi karena banyak perbedaan. Paling cocok dengan Anak Sulung atau yang bersikap dewasa, namun dengan anak Bungsu juga tidak bermasalah karena akan bakal bergejolak dan penuh sensasi.

Contoh: Sheila Marcia, Cinta Laura, Kirana Larasati, Dian Sastro, SBY, Melly Guslaw

9 komentar:

bener juga nih..
terimakasih mas.

jadi anak nomor 2 memang sangat tidak enak..
namun ada baik nya...karena terbiasa terabaikan jadi anak nomor 2 akan lebih kuat dalam menghadapi permasalahan sendiri.

artikel yang menarik..
semoga bermanfaat untuk orang banyak.

betul banget nih......
memang hebat nih psikolog nya.

Anak kedua saya lebih mandiri

Memang sih,,, rata2 anak nomer 2 lebih mandiri... :-)

Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

Poskan Komentar

 

Stats

Backlink

Backlinks
Site Search

Copyright © 2010 Hasimas | Sitemap | Follower | Mobile